Uraian Tugas dan Jabatan

Sesuai Peraturan Bupati Nomor 11 Tahun 2011, Uraian Tugas Masing-Masing Jabatan adalah sebagai berikut :

A. Camat mempunyai tugas :

  1. merencanakan, menetapkan serta melaksanakan Rencana Strategis dan Rencana Kerja Kecamatan dalam rangka kelancaran tugas;
  2. menyiapkan bahan-bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD dalam lingkup Kecamatan sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  3. menyiapkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati lingkup Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  4. menyiapkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati lingkup Kecamatan;
  5. menyampaikan laporan akuntabilitas kinerja Kecamatan sebagai pertanggungjawaban kepada Bupati;
  6. menyelenggarakan administrasi keuangan dan aset daerah di wilayah kecamatan;
  7. mengelola retribusi yang menjadi kewenangannya;
  8. mengawasi dan mengendalikan pelaksanaan anggaran pada kecamatan;
  9. menyelenggarakan pengawasan dan pengendalian atas penggunaan barang milik daerah yang ada dalam penguasaan kecamatan;
  10. menggunakan barang milik daerah yang berada dalam penguasaan kecamatan untuk kepentingan penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi Kecamatan;
  11. mengamankan dan memelihara barang milik daerah yang berada dalam penguasaan kecamatan;
  12. menyampaikan Laporan Barang Pengguna Semesteran (LBPS) dan Laporan Barang Pengguna Tahunan (LBPT) yang berada dalam penguasaan Kecamatan kepada Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah;
  13. menyampaikan Laporan Keuangan Kecamatan kepada Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah sebagai bahan penyusunan Laporan Keuangan Daerah;
  14. membina dan mengevaluasi program dan kegiatan Kecamatan;
  15. mendorong partisipasi masyarakat untuk ikut serta dalam perencanaan pembangunan lingkup kecamatan dalam forum musyawarah perencanaan pembangunan di desa/kelurahan dan kecamatan;
  16. melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap keseluruhan program kerja dan kegiatan pemberdayaan masyarakat di wilayah kerja kecamatan yang dilakukan pemerintah maupun swasta;
  17. menyelenggarakan monitoring dan evaluasi terhadap berbagai kegiatan pemberdayaan masyarakat di wilayah kecamatan baik yang dilakukan unit kerja pemerintah maupun swasta;
  18. menyelenggarakan tugas-tugas lain dibidang pemberdayaan masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan;
  19. menyelenggarakan pemaduserasian rencana strategis dan rencana pembangunan desa skala kecamatan;
  20. menyelenggarakan koordinasi dengan Kepolisian Negara Republik Indonesia Sektor dan/atau Komando Rayon Militer mengenai program dan kegiatan penyelenggaraan ketenteraman dan ketertiban umum di wilayah kecamatan;
  21. menyelenggarakan koordinasi dengan pemuka agama yang berada di wilayah kerja kecamatan untuk mewujudkan ketenteraman dan ketertiban umum masyarakat di wilayah kecamatan;
  22. menyelenggarakan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah yang tugas dan fungsinya dibidang penerapan peraturan perundang-undangan;
  23. menyelenggarakan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah yang tugas dan fungsinya dibidang penegakkan peraturan perundang-undangan dan/atau Kepolisian Negara Republik Indonesia;
  24. mengoordinasikan kegiatan Unit Pelaksana Teknis Dinas/Badan di tingkat kecamatan;
  25. memberikan rekomendasi penilaian kinerja Kepala Unit Pelaksana Teknis Dinas/Badan yang ada di wilayah kerja kecamatan;
  26. menyelenggarakan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah dan/atau instansi vertikal yang tugas dan fungsinya dibidang pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan umum;
  27. menyelenggarakan koordinasi dengan pihak swasta dalam pelaksanaan pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan umum;
  28. menyelenggarakan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah dan instansi vertikal dibidang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan;
  29. menyelenggarakan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan dengan satuan kerja perangkat daerah dan instansi vertikal dibidang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan;
  30. menyelenggarakan evaluasi penyelenggaraan kegiatan pemerintahan di wilayah kecamatan;
  31. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan tertib administrasi pemerintahan desa dan/atau kelurahan;
  32. memberikan bimbingan, supervisi, fasilitasi dan konsultasi pelaksanaan administrasi desa dan/atau kelurahan;
  33. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan terhadap kepala desa dan/atau lurah;
  34. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan terhadap perangkat desa dan/atau perangkat kelurahan;
  35. menyelenggarakan evaluasi penyelenggaraan pemerintahan desa dan/atau kelurahan di wilayah kecamatan;
  36. menyelenggarakan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pelayanan kepada masyarakat di wilayah kerjanya;
  37. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan urusan pemerintahan pemerintah/pemerintah provinsi/pemerintah kabupaten yang ditugas pembantuankan kepada desa;
  38. menyelenggarakan percepatan pencapaian standar pelayanan minimal di wilayahnya;
  39. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat di kecamatan;
  40. menyelenggarakan pembinaan dan fasilitasi pemilihan, pengesahan, pengangkatan dan pemberhentian Kepala Desa dan Penjabat Kepala Desa;
  41. menyelenggarakan pembinaan, pengukuhan dan fasilitasi Pergantian Antar Waktu anggota BPD;
  42. menyelenggarakan evaluasi terhadap pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat di wilayah kecamatan;
  43. menyelenggarakan verifikasi dan validasi data kependudukan;
  44. menandatangani formulir permohonan biodata dan perubahan biodata penduduk;
  45. menandatangani formulir permohonan kartu keluarga;
  46. menandatangani formulir permohonan kartu tanda penduduk;
  47. menandatangani formulir permohonan pindah datang penduduk;
  48. menandatangani surat pengantar pindah ke luar negeri;
  49. menerbitkan dan menandatangani surat keterangan pindah dan keterangan pindah datang penduduk antar Kecamatan dalam Kabupaten;
  50. menerbitkan dan menandatangani surat pengantar pindah antar kabupaten/kota dan antar propinsi;
  51. menyelenggarakan perekaman data kependudukan di kecamatan;
  52. mengoordinasikan kegiatan operasional penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana dan wabah penyakit di wilayah kecamatan;
  53. menyelenggarakan kewaspadaan pangan dan gizi di wilayah kecamatan;
  54. menyelenggarakan pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan di wilayah kecamatan;
  55. mengoordinasikan penanggulangan gizi buruk di wilayah kecamatan;
  56. memberikan rekomendasi lokasi izin praktik tenaga kesehatan tertentu di wilayah kecamatan;
  57. memberikan rekomendasi izin usaha pertambangan di wilayah kecamatan;
  58. memberikan rekomendasi penyelenggaraan perizinan dan non perizinan yang ada di wilayah kecamatan;
  59. memfasilitasi pengaturan dan pengorganisasian sistem kesehatan di wilayah kecamatan;
  60. menyusun perencanaan peningkatan Indek Pembangunan Manusia bidang perluasan akses dan layanan pendidikan untuk Angka Melek Huruf (AMH) dan Lama Sekolah (LS) pada tingkat kecamatan;
  61. mengoordinasikan bahan-bahan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (MUSRENBANG) Tingkat Kecamatan sebagai bahan penyusunan rekomendasi Musyawarah Perencanaan Pembangunan (MUSRENBANG) tingkat kabupaten;
  62. mengoordinasikan bahan usulan bantuan berupa fasilitasi dan anggaran kegiatan bagi peningkatan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara, Kebudayaan, Pemuda dan Olah Raga;
  63. menyelenggarakan sosialisasi dan fasilitasi Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara di wilayah kecamatan;
  64. menyelenggarakan pengawasan pendidikan non formal yang meliputi pendidikan keaksaraan, pendidikan kesetaraan, pendidikan keterampilan dan pelatihan kerja, pendidikan kecakapan hidup dan pendidikan pemberdayaan perempuan;
  65. menyelenggarakan pengawasan urusan kebudayaan yang meliputi kegiatan kebudayaan, tradisi, perfilman, kesenian, kesejarahan dan kepurbakalaan di wilayah kecamatan;
  66. menyelenggarakan pengawasan urusan kegiatan pemuda dan olah raga masyarakat di luar kegiatan persekolahan di wilayah kecamatan;
  67. menyelenggarakan jaringan kerjasama dan kemitraan dengan Pemerintahan Desa, Komite Sekolah, Forum Komite Sekolah Kecamatan, Penilik, Tokoh Masyarakat serta Satuan Pendidikan/Badan/Dinas/Lembaga terkait dalam kegiatan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara, Kebudayaan, Pemuda dan Olah Raga;
  68. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan urusan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara, Kebudayaan, Pemuda dan Olah Raga;
  69. menyelenggarakan bimbingan dan supervisi penyusunan laporan keuangan dan pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa di wilayah kecamatan;
  70. mengevaluasi laporan pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran dan Pendapatan Belanja Desa di wilayah kecamatan;
  71. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan administrasi tata pemerintahan kelurahan;
  72. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pengelolaan keuangan kelurahan dan pendayagunaan aset daerah yang dikelola oleh kelurahan;
  73. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan penerapan dan penegakan peraturan perundang-undangan di tingkat Kelurahan;
  74. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan tugas lurah dan perangkat kelurahan;
  75. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan upaya penyelenggaraan ketenteraman dan ketertiban umum;
  76. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pengembangan lembaga kemasyarakatan;
  77. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pembangunan partisipatif;
  78. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan kerjasama kelurahan dengan pihak ketiga;
  79. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan pemberdayaan masyarakat kelurahan;
  80. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan pengelolaan keuangan Desa;
  81. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan administrasi Desa;
  82. menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan peraturan perundang-undangan di tingkat Desa;
  83. menetapkan kegiatan   pembangunan   pertanian, kehutanan dan perikanan  skala kecamatan;
  84. merumuskan kegiatan sasaran tanam, panen produksi, produktivitas tanaman pangan, hortikultura, kehutanan, perkebunan, peternakan  dan perikanan;
  85. menghimpun penyusunan data potensi sumberdaya yang bisa dikembangkan untuk pembangunan pertanian, kehutanan dan perikanan;
  86. mengoordinasikan penyelenggaraan pembangunan pertanian, kehutanan dan perikanan ditingkat kecamatan;
  87. menyelanggarakan pengawasan dan pengendalian pemanfaatan tata ruang dan tata  guna  lahan konservasi  lahan dan air serta  pencegahan alih fungsi lahan sawah irigasi teknis dan setengah teknis;
  88. menyelenggarakan pemantauan, pembinaan dan evaluasi pengelolaan sumber-sumber air dan air irigasi untuk budidaya tanaman;
  89. menyelanggarakan pembinaan dan pemberdayaan Perkumpulan Petani Pemakai Air  (P3A)  Mitra Cai dan Perkumpulan Petani Pemakai Air Tanah (P3AT)
  90. menyelenggarakan pengawasan dan pengendalian antisipasi kelangkaan pupuk dan pestisida, pengembangan unit usaha pelayanan pupuk pestisida, penyaluran dan penggunaan pupuk pestisida serta  bimbingan,  pembinaan dan evaluasi ketersediaan pupuk pestisida;
  91. Mengoordinasikan penyelanggaraan pengendalian, eradikasi tanaman dan penetapan areal puso akibat serangan organisme pengganggu tanaman;
  92. mengoordinasikan penyelenggaraan bimbingan penerapan standar mutu, pengelolaan unit  pengolahan  dan  penyimpanan  hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  93. menyelenggarakan pelayanan dan penyebarluasan informasi, promosi, analisis usaha dan pemasaran hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  94. mengoordinasikan penyelenggaraan bimbingan kelembagaan usaha tani dalam penerapan teknologi panen, pasca panen dan pengolahan hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  95. mengoordinasikan bimbingan, pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan agribisnis penyusunan rencana usaha, pemanfaatan kredit serta pembinaan lembaga keuangan mikro pedesaan;
  96. memberikan rekomendasi ijin usaha pemanfaatan jasa lingkungan (wisata alam, pemanfaatan air, keindahan alam) di wilayah kecamatan;
  97. menyelenggarakan peningkatan pemberdayaan dan partisipasi masyarakat dalam konservasi kawasan hutan di wilayah kecamatan;
  98. mengoordinasikan penyelenggaraan bimbingan dan penyuluhan terhadap masyarakat dalam rangka konservasi kawasan hutan;
  99. menyelenggarakan pengawasan dan pengendalian usaha pemanfaatan kawasan, pemanfaatan jasa lingkungan wisata alam, pemanfaatan air, pemanfaatan keindahan dan kenyamanan skala kecamatan;
  100. menyelenggarakan inventarisasi dan identifikasi wilayah pengelolaan hutan kemasyarakatan yang ada di wilayah kecamatan;
  101. menyelenggarakan pengumpulan informasi dalam rangka perencanaan pembangunan kehutanan yang ada di wilayah kecamatan;
  102. mengoordinasikan penyelenggaraan penetapan lokasi dan penyebaran bibit ternak wilayah kecamatan;
  103. mengoordinasikan penyelenggaraan pengawasan penyaluran ternak bibit yang dilakukan oleh swasta wilayah kecamatan;
  104. mengoordinasikan penyelenggaraan pengamatan, penyidikan dan pemetaan penyakit hewan wilayah kecamatan;
  105. menyelenggarakan pengawasan kesehatan masyarakat veteriner skala kecamatan.
  106. menyelenggarakan pengawasan pelaksanaan penanggulangan wabah dan penyakit hewan menular wilayah kecamatan;
  107. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan lingkup tugas pada Kecamatan sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugasnya;
  108. melaksanakan koordinasi dengan Satuan Kerja Perangkat Daerah lainnya sesuai dengan lingkup tugas pada Kecamatan;
  109. melaksanakan urusan pemerintahan yang dilimpahkan oleh Bupati untuk menangani sebagian urusan otonomi daerah yang meliputi perizinan, rekomendasi, koordinasi, pembinaan, penetapan dan penyelenggaraan serta kewenangan lain yang dilimpahkan;
  110. melaporkan dan menyampaikan hasil pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan lainnya kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah;
  111. melaksanakan pengawasan melekat di lingkup tugasnya;
  112. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan di lingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  113. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada Bupati;
  114. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  115. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  116. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier; dan
  117. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh Bupati.

B. Sekretaris Kecamatan mempunyai tugas :

  1. merencanakan operasional ketatausahaan, kepegawaian, keuangan, kehumasan dan dokumentasi, perlengkapan, perbekalan dan keperluan alat tulis kantor (ATK), ruang perkantoran, perencanaan, evaluasi dan pelaporan program kegiatan sebagai pedoman pelaksanaan tugas;
  2. mengoordinasikan pemaduserasian penyusunan Rencana Strategis dan Rencana Kerja Kecamatan dengan RPJPD, RPJMD dan RKPD;
  3. menyusun dan melaksanakan Rencana Strategis dan Rencana Kerja Kecamatan dalam rangka kelancaran tugas;
  4. menghimpun bahan-bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD kecamatan sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  5. menghimpun bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati lingkup Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. menghimpun bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati lingkup Kecamatan;
  7. menyusun laporan akuntabilitas kinerja kecamatan sebagai pertanggungjawaban kepada Bupati;
  8. menyelenggarakan kegiatan ketatausahaan, kepegawaian, keuangan, kehumasan dan dokumentasi, perlengkapan, perbekalan dan keperluan alat tulis kantor (ATK), ruang perkantoran, perencanaan, evaluasi dan pelaporan program kegiatan;
  9. mengendalikan dan mengevaluasi kegiatan ketatausahaan, kepegawaian, keuangan, kehumasan dan dokumentasi, perlengkapan, perbekalan dan keperluan alat tulis kantor (ATK), ruang perkantoran, perencanaan, evaluasi dan pelaporan program kegiatan;
  10. mengelola dan menganalisa ketatausahaan, kepegawaian, keuangan, kehumasan dan dokumentasi, perlengkapan, perbekalan dan keperluan alat tulis kantor, ruang perkantoran, perencanaan, evaluasi dan peloporan program kegiatan;
  11. mengoordinasikan penyusunan laporan kegiatan dan laporan keuangan baik secara bulanan, triwulan dan tahunan kecamatan sebagai laporan realisasi anggaran dan hasil pencapaian program kegiatan;
  12. menyelia bendahara penerima atau bendahara penerima pembantu dan bendahara pengeluaran atau bendahara pengeluaran pembantu;
  13. mengoordinasikan pengamanan dan pemeliharaan aset milik daerah yang berada dalam penguasaan Kecamatan;
  14. mengoordinasikan rencana kebutuhan barang dan jasa lingkup kecamatan;
  15. menyelenggarakan penatausaahaan aset daerah yang dikuasai oleh kecamatan;
  16. mengoordinasikan penyusunan kebijakan dan peraturan lainnya dalam penyelenggaraan pelaksanaan pelayanan publik di kecamatan;
  17. mengoordinasikan penyusunan standar operasional prosedur pelayanan publik di lingkup kecamatan;
  18. mengoordinasikan penyelenggaraan kerja sama dengan instansi vertikal dan/atau pihak swasta;
  19. mengoordinasikan penyelenggaraan penerimaan pendapatan asli daerah yang menjadi kewenangan kecamatan;
  20. mengoordinasikan penyelenggaran pengaduan masyarakat terkait dengan penyelenggaraan pelayanan publik di kecamatan;
  21. mengoordinasikan penyelenggaraan kegiatan-kegiatan korps pegawai negeri sipil di lingkup kecamatan;
  22. mengoordinasikan penyelenggaraan peringatan hari-hari besar nasional di lingkup kecamatan;
  23. mengoordinasikan penyelenggaraan apel pagi, apel siang dan upacara setiap tanggal 17 setiap bulannya dan peringatan hari-hari besar lainnya di lingkup kecamatan;
  24. menyelenggarakan pengelolaan kearsipan di lingkup kecamatan;
  25. mengoordinasikan pelaksanaan gerakan disiplin pegawai di lingkungan kecamatan;
  26. mengoordinasikan penyusunan dokumentasi kegiatan penyelenggaraan urusan pemerintahan di lingkungan kecamatan;
  27. mengoordinasikan penyusunan laporan evaluasi kinerja masing-masing kegiatan di lingkungan kecamatan;
  28. menghimpun bahan-bahan dalam penyelenggaraan evaluasi kinerja kecamatan;
  29. mengoordinasikan pelaksanaan standar pelayanan minimal di lingkup kecamatan;
  30. mengoordinasikan usulan pegawai yang mengikuti pendidikan dan pelatihan teknis fungsional dan penjenjangan lainnya;
  31. mengoordinasikan kegiatan antar seksi di kecamatan;
  32. menyelenggarakan fungsi pengelolaan keuangan dan administrasi kepegawaian;
  33. melaporkan hasil pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan lainnya kepada atasan;
  34. mengelola dan melaksanakan administrasi ketatausahaan di lingkup tugasnya;
  35. melaksanakan pengawasan melekat di lingkup tugasnya;
  36. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan di lingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  37. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  38. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  39. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  40. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  41. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier; dan
  42. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

C. Sub Bagian Umum mempunyai tugas :

  1. menyusun rencana kegiatan urusan tata warkat, kepegawaian, keuangan, kehumasan dan dokumentasi, perlengkapan, perbekalan dan keperluan alat tulis serta ruang perkantoran pada kecamatan;
  2. melaksanakan ketatawarkatan yang meliputi pengaturan pengelolaan surat masuk surat keluar dan pengaturan pencatatan jadwal kegiatan Kecamatan dalam rangka kelancaran tugas;
  3. melaksanakan kegiatan administrasi keuangan selaku Pejabat Penatausahaan Keuangan di lingkup Kecamatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan;
  4. menghimpun dan menyusun dokumen pelaksanaan anggaran (DPA) kecamatan;
  5. menyelenggarakan verifikasi surat pertanggungjawaban (SPJ) dan menyiapkan surat perintah membayar (SPM);
  6. menyelenggarakan akuntansi keuangan yang meliputi akuntansi penerimaan kas, akuntansi pengeluaraan kas, akuntansi aset tetap dan akuntansi selain kas;
  7. menyusun laporan realisasi anggaran pada Kecamatan baik setiap bulan, triwulan dan tahunan;
  8. menyusun laporan neraca Kecamatan setiap triwulan dan akhir tahun serta menyusun catatan atas laporan keuangan;
  9. menyiapkan bahan kegiatan kehumasan Kecamatan;
  10. menganalisis rencana kebutuhan perlengkapan dan keperluan alat tulis kantor (ATK), kebutuhan perlengkapan, perbekalan dan ruang kantor Kecamatan;
  11. melaksanakan penyusunan Daftar Barang Kecamatan menurut penggolongan dan kodefikasi barang;
  12. melaksanakan pencatatan barang milik daerah dalam Kartu Inventaris Barang;
  13. melaksanakan dokumentasi kepemilikan barang selain kendaraan, tanah dan bangunan;
  14. melaksanakan penyiapan bahan sensus barang milik daerah di Kecamatan sebagai bahan penyusunan Buku Inventaris dan Buku Induk Inventaris barang milik pemerintah daerah;
  15. melaksanakan penyusunan Daftar Kebutuhan Barang dan pemeliharaan barang lingkup Kecamatan;
  16. melaksanakan perencanaan pengadaan perlengkapan, perbekalan, pemeliharaan/penataan gedung kantor dan keperluan alat tulis kantor (ATK) Kecamatan;
  17. melaksanakan urusan administrasi kepegawaian lingkup Kecamatan yang meliputi layanan admistrasi usulan kenaikan pangkat, kenaikan gaji berkala (KGB), daftar urut kepangkatan (DUK), data pegawai, usulan kartu pegawai (Karpeg), Karis/Karsu, tunjangan anak/keluarga, Askes, Taspen, taperum, pensiun, membuat usulan formasi pegawai, membuat usulan izin belajar, membuat usulan izin diklat, kesejahteraan pegawai, penyesuaian ijazah, usulan pemberian penghargaan, memberikan layanan Penilaian Angka Kredit (PAK) Jabatan Fungsional, pembinaan/teguran disiplin pegawai, membuat konsep usulan cuti pegawai sesuai aturan yang berlaku, membuat konsep pemberian izin nikah dan cerai, membuat usulan pemberhentian dan pengangkatan dari dan dalam jabatan, membuat dan/atau mengusulkan perpindahan/mutasi pegawai sesuai dengan peraturan yang berlaku serta melaksanakan pengelolaan Daftar Penilaian Pekerjaan Pegawai (DP-3);
  18. melaksanakan pengelolaan gaji dan tunjangan pegawai negeri sipil dan pegawai tidak tetap di lingkup Kecamatan;
  19. mengelola administrasi perjalanan dinas di lingkup Kecamatan;
  20. menyusun rencana kerja administrasi keuangan dan barang pada Kecamatan;
  21. menganalisis dan menyusun usulan penghapusan aset Kecamatan untuk diajukan kepada Bupati;
  22. menyusun bahan pengajuan penetapan status untuk penguasaan dan penggunaan barang milik daerah yang diperoleh dari beban APBD dan perolehan lainnya yang sah;
  23. melaksanakan pencatatan dan inventarisasi barang milik daerah yang berada dalam penguasaan Kecamatan;
  24. menyusun usulan pemindahtanganan barang milik daerah berupa tanah dan/atau bangunan yang tidak memerlukan persetujuan DPRD dan barang milik daerah selain tanah dan bangunan;
  25. membantu melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan KORPRI;
  26. menyusun bahan laporan akuntabilitas kinerja;
  27. melaporkan hasil pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan lainnya kepada atasan;
  28. melaksanakan pengawasan melekat di lingkup tugasnya;
  29. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan di lingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  30. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  31. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  32. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  33. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  34. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier; dan
  35. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

D. Sub Bagian Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan sub bagian perencanaan, evaluasi dan pelaporan;
  2. menyusun rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) Kecamatan;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD dari masing-masing seksi pada kecamatan sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. menyusun rencana kegiatan dan anggaran sub bagian perencanaan, evaluasi dan pelaporan;
  5. menghimpun Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) dari masing-masing seksi pada Kecamatan;
  6. menyusun Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) tingkat Kecamatan;
  7. menghimpun, memaduserasikan dan mengolah perencanaan program dan kegiatan dari seksi-seksi pada Kecamatan;
  8. menghimpun dan memaduserasikan perencanaan program dan kegiatan kelurahan dan desa;
  9. menghimpun dan mengolah bahan evaluasi program dan kegiatan Kecamatan;
  10. mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dari masing-masing seksi pada kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  11. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati lingkup Kecamatan;
  12. menghimpun bahan laporan akuntabilitas kinerja Kecamatan sebagai bahan pertanggungjawaban kepada Bupati;
  13. menyusun laporan akuntabilitas kinerja Kecamatan sebagai bahan pertanggungjawaban kepada Bupati;
  14. menghimpun bahan perencanaan hasil musyawarah perencanaan pembangunan kecamatan;
  15. memfasilitasi pelaksanaan musyawarah perencanaan pembangunan kecamatan;
  16. menyusun bahan perencanaan wilayah kecamatan;
  17. melaksanakan koordinasi perencanaan dengan unit pelaksana teknis dinas/badan yang ada di wilayah kecamatan;
  18. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan masing-masing seksi;
  19. menyusun bahan-bahan perencanaan kegiatan, evaluasi dan laporan hasil kegiatan;
  20. menghimpun, mengolah, menyajikan dan menganalisa data hasil kegiatan;
  21. menyusun bahan laporan akuntabilitas kinerja;
  22. melaporkan hasil pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan lainnya kepada atasan;
  23. melaksanakan pengawasan melekat di lingkup tugasnya;
  24. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan di lingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  25. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  26. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  27. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  28. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  29. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier; dan
  30. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

E. Seksi Pemerintahan dan Pelayanan Umum mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan seksi pemerintahan dan pelayanan umum pada Kecamatan;
  2. menyiapkan bahan rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) seksi pemerintahan dan pelayanan umum;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD yang menjadi tugas seksi pemerintahan dan pelayanan umum sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. menyusun Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) untuk pelaksanaan kegiatan urusan pemerintahan dan pelayanan umum pada Kecamatan;
  5. mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dalam pelaksanaan kegiatan urusan pemerintahan dan pelayanan umum pada Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati atas pelaksanaan kegiatan urusan pemerintahan dan pelayanan umum pada Kecamatan;
  7. menyiapkan bahan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah dan instansi vertikal lainnya dibidang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan dan pelayanan umum;
  8. menyiapkan bahan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan dengan satuan kerja perangkat daerah dan instansi vertikal dibidang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan;
  9. melaksanakan evaluasi penyelenggaraan kegiatan pemerintahan di tingkat kecamatan;
  10. menyiapkan bahan pembinaan dan pengawasan tertib administrasi dan pengelolaan keuangan pemerintahan desa dan/atau kelurahan;
  11. menyiapkan bahan bimbingan, supervisi, fasilitasi dan konsultasi pelaksanaan administrasi desa dan/atau kelurahan;
  12. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap kepala desa dan/atau lurah;
  13. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap perangkat desa dan/atau perangkat kelurahan;
  14. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap urusan pemerintahan pemerintah/pemerintah provinsi/pemerintah kabupaten yang ditugas pembantuankan kepada Desa;
  15. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap urusan pemerintahan kabupaten yang dilimpahkan kepada Lurah;
  16. menyiapkan bahan pembinaan dan fasilitasi pemilihan, pengesahan, pengangkatan dan pemberhentian Kepala Desa dan Penjabat Kepala Desa;
  17. menyiapkan bahan pembinaan, pengukuhan dan fasilitasi Pergantian Antar Waktu anggota BPD;
  18. melaksanakan evaluasi penyelenggaraan pemerintahan desa dan/atau kelurahan di tingkat kecamatan;
  19. menyusun standar operasional prosedur penyelenggaraan pelayanan publik di kecamatan;
  20. melaksanakan kegiatan pelayanan baik perizinan maupun non perizinan kepada masyarakat dengan mengacu kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  21. melaksanakan percepatan pencapaian standar pelayanan minimal di wilayahnya;
  22. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan pelayanan publik pada pemerintah desa dan kelurahan;
  23. melaksanakan evaluasi dan survey indeks kepuasan masyarakat (IKM) terhadap pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat di wilayah kecamatan;
  24. melaksanakan verfikasi dan validasi data kependudukan;
  25. melaksanakan pelayanan permohonan surat keterangan pindah dan keterangan pindah datang penduduk;
  26. melaksanakan pelayanan permohonan surat pengantar pindah antar kabupaten/kota dan antar provinsi;
  27. melaksanakan perekaman data kependudukan di kecamatan;
  28. melaksanakan sosialisasi dan penyuluhan kepada masyarakat tentang penyelenggaraan pelayanan publik di kecamatan;
  29. menerima dan menindaklanjuti laporan pengaduan dan keluhan masyarakat tentang penyelenggaraan pelayanan publik di kecamaatan;
  30. melaksanakan penyusunan data base penyelenggaraan pelayanan publik di kecamatan;
  31. menyusun laporan penyelenggaraan pelayanan publik triwulanan, semesteran dan tahunan sebagai bahan laporan penyelenggaraan pelayanan publik tingkat kecamatan;
  32. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan urusan pemerintahan dan pelayanan umum;
  33. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan dilingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  34. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  35. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  36. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  37. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  38. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya;
  39. menyusun laporan pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan kepada atasan;
  40. melaksanakan tugas yang dilimpahkan Bupati kepada Camat dalam bidang pemerintahan dan pelayanan umum;
  41. melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh atasan.

F. Seksi Ketenteraman dan Ketertiban Umum mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan seksi ketenteraman dan ketertiban umum pada Kecamatan;
  2. menyusun bahan rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) urusan ketenteraman dan ketertiban umum pada Kecamatan;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD yang berhubungan dengan tugas-tugas Seksi ketenteraman dan ketertiban umum sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. membuat Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) untuk pelaksanaan kegiatan urusan ketenteraman dan ketertiban umum pada Kecamatan;
  5. mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dalam pelaksanaan kegiatan urusan ketenteraman dan ketertiban umum pada Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati atas pelaksanaan kegiatan urusan ketenteraman dan ketertiban umum pada Kecamatan;
  7. melaksanakan koordinasi dengan Kepolisian Negara Republik Indonesia Sektor dan/atau Komando Rayon Militer mengenai program dan kegiatan penyelenggaraan ketenteraman dan ketertiban umum di wilayah kecamatan;
  8. melaksanakan koordinasi dengan pemuka agama yang berada di wilayah kerja kecamatan untuk mewujudkan ketenteraman dan ketertiban umum masyarakat di wilayah kecamatan;
  9. melaksanakan koordinasi dengan satuan polisi pamong praja tentang penyelenggaraan ketenteraman dan ketertiban umum, penegakan peraturan perundang-undangan, pembinaan wilayah dan perlindungan masyarakat di wilayah kecamatan;
  10. menyusun bahan koordinasi dengan satuan polisi pamong praja yang tugas dan fungsinya dibidang penegakkan peraturan perundang-undangan dan/atau Kepolisian Sektor;
  11. melaksanakan pembinaan dan pengawasan tentang penyelenggaraan ketenteraman dan ketertiban umum, penegakan peraturan perundang-undangan, pembinaan wilayah dan perlindungan masyarakat di desa dan kelurahan;
  12. menyusun standar operasionaal prosedur penanganan ketenteraman dan ketertiban di wilayah kecamatan;
  13. melaksanakan percepatan pencapaian standar pelayanan minimal bidang ketenteraman dan ketertiban umum di wilayah kecamatan;
  14. melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan masyarakat di wilayah kecamatan;
  15. melaksanakan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan peraturan perundang-undangan di tingkat Desa dan kelurahan;
  16. melaksanakan pembinaan dan pengawasan aparat LINMAS pada pemerintahan desa dan kelurahan;
  17. melaksanakan kesiapsiagaan bencana di wilayah kecamatan;
  18. menyusun peta rawan bencana di wilayah kecamatan;
  19. melaksanakan pengawasan peredaran narkotika di wilayah kecamatan;
  20. melaksanakan koordinasi penanggulangan bahaya narkotika di wilayah kecamatan;
  21. melaksanakan sosialisasi tentang bahaya narkotika;
  22. melaksanakan kegiatan operasi penegakan peraturan daerah di wilayah kecamatan;
  23.  melaksanakan kegiatan operasi ketenteraman, keamanan dan ketertiban umum di desa dan kelurahan wilayah kecamatan;
  24. menghimpun, mengolah dan menganalisa data hasil kegiatan urusan ketenteraman dan ketertiban umum;
  25. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan dilingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  26. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  27. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  28. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  29. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  30. menilai hasil kerja bawahan dengan jalan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier;
  31. menyusun laporan pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan kepada atasan;
  32. melaksanakan tugas yang dilimpahkan Bupati kepada Camat dalam bidang ketenteraman dan ketertiban umum;
  33. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

G. Seksi Pemberdayaan Masyarakat mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan seksi pemberdayaan masyarakat pada Kecamatan;
  2. menyusun bahan dan melaksanakan rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) urusan pemberdayaan masyarakat pada Kecamatan;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD yang berhubungan dengan tugas-tugas seksi pemberdayaan masyarakat sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. membuat Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) untuk pelaksanaan kegiatan urusan pemberdayaan masyarakat pada Kecamatan;
  5. Mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dalam pelaksanaan kegiatan urusan pemberdayaan masyarakat pada Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati atas pelaksanaan kegiatan urusan pemberdayaan masyarakat pada Kecamatan;
  7. mendorong partisipasi masyarakat untuk ikut serta dalam pemberdayaan pembangunan lingkup kecamatan melalui forum musyawarah perencanaan pembangunan di desa/kelurahan dan kecamatan;
  8. menyiapkan bahan koordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah dan/atau instansi vertikal yang tugas dan fungsinya dibidang pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan umum;
  9. melaksanakan koordinasi dengan pihak swasta dalam pemeliharaan prasarana dan fasilitas pelayanan umum;
  10. melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap program kerja dan kegiatan pemberdayaan masyarakat di wilayah kerja kecamatan yang dilaksanakan pemerintah maupun swasta;
  11. melaksanakan monitoring dan evaluasi terhadap berbagai kegiatan pemberdayaan masyarakat di wilayah kecamatan baik yang dilakukan unit kerja pemerintah maupun swasta;
  12. melaksanakan tugas-tugas lain dibidang pemberdayaan masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan;
  13. melaksanakan koordinasi dalam penyelenggaraan pemberdayaan ekonomi masyarakat;
  14. melaksanakan pembinaan dan pengawasan pemberdayaan kelembagaan masyarakat, sosial dan budaya;
  15. memfasilitasi kegiatan pemberdayaan masyarakat melalui program-program pemerintah;
  16. melaksanakan pengawasan lembaga-lembaga keuangan mikro di wilayah kecamatan;
  17. mendorong dan membina usaha produktip masyarakat baik dalam hal permodalan, manajemen maupun pemasaran hasil produksinya;
  18. melaksanakan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan urusan pemerintahan bidang pemberdayaan masyarakat yang ditugaspembantuankan kepada desa;
  19. menyusun bahan rekomendasi penyelenggaraan perizinan di bidang pengembangan ekonomi, industri dan usaha perekonomian lainnya;
  20. mengoordinasikan pelaksanaan pelatihan pengembangan dan pemberdayaan masyarakat;
  21. melaksanakan percepatan pencapaian standar pelayanan minimal bidang pemberdayaan masyarakat di wilayah kecamatan;
  22. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan urusan pemberdayaan masyarakat;
  23. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan dilingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  24. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  25. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  26. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  27. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  28. menilai hasil kerja bawahan dengan jalan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya untuk bahan pengembangan karier;
  29. menyusun laporan pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan kepada atasan;
  30. melaksanakan tugas yang dilimpahkan Bupati kepada Camat dalam bidang pemberdayaan masyarakat;
  31. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

H. Seksi Pendidikan dan Kesejahteraan Masyarakat mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan seksi pendidikan dan kesejahteraan masyarakat pada Kecamatan;
  2. menyusun bahan dan melaksanakan rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) urusan pendidikan dan kesejahteraan masyarakat pada Kecamatan;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD terkait dengan tugas-tugas seksi pendidikan dan kesejahteraan masyarakat sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. membuat Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) untuk pelaksanaan kegiatan urusan pendidikan dan kesejahteraan masyarakat pada Kecamatan;
  5. mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dalam pelaksanaan kegiatan urusan pendidikan dan kesejahteraan masyarakat sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati atas pelaksanaan kegiatan urusan pendidikan dan kesejahteraan masyarakat pada Kecamatan;
  7. melaksanakan percepatan pencapaian standar pelayanan minimal di wilayahnya;
  8. membuat rencana kegiatan peningkatan Indek Pembangunan Manusia bidang perluasan akses dan layanan pendidikan untuk Angka Melek Huruf (AMH) dan Lama Sekolah (LS) pada tingkat Kecamatan;
  9. mengumpulkan bahan usulan bantuan berupa fasilitasi dan anggaran kegiatan bagi peningkatan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara, Kebudayaan, Pemuda dan Olah Raga;
  10. melaksanakan sosialisasi dan fasilitasi Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara ditingkat Kecamatan;
  11. melaksanakan pengurusan dan pengawasan pendidikan non formal yang meliputi pendidikan keaksaraan, pendidikan kesetaraan, latihan keterampilan kerja, pendidikan kecakapan hidup dan pendidikan pemberdayaan perempuan;
  12. melaksanakan pembinaan dan pengawasan penyelengaraan seni dan budaya di tingkat Kecamatan;
  13. melaksanakan pembinaan dan pengawasan pemuda dan kegiatan olah raga masyarakat diluar kegiatan persekolahan pada tingkat Kecamatan;
  14. melaksanakan jaringan kerjasama dan kemitraan dengan Pemerintahan Desa, Komite Sekolah, Forum Komite Sekolah Kecamatan, Tokoh Masyarakat serta Satuan Pendidikan terkait dalam kegiatan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara;
  15. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan urusan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar dan Pemberantasan Buta Aksara;
  16. melaksanakan koordinasi penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana dan wabah penyakit skala kecamatan;
  17. melaksanakan kewaspadaan pangan dan gizi lingkup kecamatan;
  18. melaksanakan koordinasi pencegahan dan penanggulangan kemiskinan skala kecamatan;
  19. melaksanakan koordinasi pencegahan kerawanan sosial skala kecamatan;
  20. melaksanakan koordinasi penanggulangan bencana meliputi tanggap darurat dan pasca bencana di wilayah kecamatan;
  21. melaksanakan koordinasi pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan skala kecamatan;
  22. melaksanakan koordinasi penanggulangan gizi buruk skala kecamatan;
  23. menyiapkan bahan rekomendasi penyelenggaraan perizinan di bidang kesehatan, pendidikan dan sosial di kecamatan;
  24. menyusun data base keluarga dan masyarakat miskin;
  25. melaksanakan koordinasi pelayanan kesehatan lingkup kecamatan;
  26. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan urusan pendidikan dan kesejahteraan masyarakat;
  27. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan dilingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  28. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan bidang tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  29. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  30. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  31. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  32. menilai hasil kerja bawahan dengan jalan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya;
  33. menyusun laporan pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan kepada atasan;
  34. melaksanakan tugas  yang dilimpahkan Bupati kepada Camat dalam urusan bidang pendidikan, kesehatan dan sosial;
  35. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

I. Seksi Pertanian mempunyai tugas :

  1. merencanakan kegiatan seksi pertanian pada Kecamatan;
  2. menyusun bahan dan melaksanakan rencana strategis (RENSTRA) dan rencana kinerja (RENJA) urusan pertanian, kehutanan dan perikanan pada Kecamatan;
  3. mengumpulkan bahan RPJPD, RPJMD dan RKPD terkait dengan tugas-tugas seksi pertanian sebagai bahan penyusunan RPJPD, RPJMD dan RKPD Kabupaten;
  4. membuat Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) untuk pelaksanaan kegiatan pertanian, kehutanan dan perikanan;
  5. mengumpulkan bahan-bahan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati dalam pelaksanaan kegiatan pertanian, kehutanan dan perikanan pada Kecamatan sebagai bahan penyusunan LPPD Tahunan dan LPPD Akhir Masa Jabatan Bupati;
  6. mengumpulkan bahan-bahan LKPJ akhir tahun dan akhir masa jabatan Bupati atas pelaksanaan kegiatan urusan pertanian, kehutanan dan perikanan pada Kecamatan;
  7. mengumpulkan bahan-bahan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (MUSRENBANG) Tingkat Kecamatan urusan pertanian, kehutanan dan Perikanan sebagai bahan penyusunan rekomendasi Musyawarah Perencanaan Pembangunan (MUSRENBANG) Tingkat Kabupaten;
  8. merencanakan kegiatan   pembangunan   pertanian, kehutanan dan perikanan  skala kecamatan;
  9. merencanakan kegiatan sasaran tanam, panen produksi, produktivitas tanaman pangan, hortikultura, kehutanan, perkebunan, peternakan  dan perikanan;
  10. menyediakan data potensi sumberdaya yang bisa dikembangkan untuk pembangunan pertanian, kehutanan dan perikanan;
  11. mengoordinasikan penyelenggaraan pembangunan pertanian, kehutanan dan perikanan ditingkat kecamatan;
  12. menyiapkan bahan untuk penyelanggaraan pemanfaatan tata ruang dan tata  guna  lahan konservasi lahan dan air serta pencegahan alih fungsi lahan sawah irigasi teknis dan setengah teknis;
  13. menyiapkan bahan untuk pemantauan, pembinaan dan evaluasi pengelolaan sumber-sumber air dan air irigasi untuk budidaya tanaman;
  14. menyiapkan bahan untuk penyelanggaraan pembinaan dan pemberdayaan perkumpulan petani  pemakai  air  (P3A)  mitra cai dan perkumpulan petani pemakai air tanah (P3AT);
  15. menyiapkan bahan untuk  antisipasi  kelangkaan pupuk dan pestisida, pengembangan unit usaha pelayanan pupuk pestisida, penyaluran dan penggunaan pupuk pestisida  serta  bimbingan,  pembinaan dan evaluasi ketersediaan pupuk pestisida;
  16. menyiapkan bahan pembinaan, pengembangan, pelayanan serta bimbingan cara pengoprasian alat mesin pertanian, kehutanan dan perikanan;
  17. menyiapkan bahan untuk menyelanggarakan pengamatan dan pengendalian organisme pengganggu tanaman (POPT) serta pengawasan penggunaan pestisida dan agen hayati dan pengendalian hama di penyakit ikan;
  18. menyiapkan bahan untuk penyelanggaraan dalam rangka pengendalian, eradikasi tanaman dan penetapan areal puso akibat serangan organisme pengganggu tanaman;
  19. menyiapkan bahan untuk penyelenggaraan bimbingan penerapan standar mutu, pengelolaan unit  pengolahan  dan  penyimpanan  hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  20. menyiapkan bahan penyelenggaraan pelayanan dan penyebarluasan informasi, promosi, analisis usaha dan pemasaran hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  21. menyiapkan bahan untuk  penyelenggaraan bimbingan  kelembagaan usaha   tani   dalam penerapan teknologi panen, pasca panen dan pengolahan hasil pertanian, kehutanan dan perikanan;
  22. menyiapkan bahan untuk penyelenggaaran  bimbingan, pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan agribisnis penyusunan rencana usaha, pemanfaatan kredit serta pembinaan lembaga keuangan mikro pedesaan;
  23. memberikan rekomendasi ijin usaha pemanfaatan jasa lingkungan (wisata alam, pemanfaatan air, keindahan alam) di wilayah kecamatan;
  24. memfasilitasi peningkatan partisipasi masyarakat dalam konservasi kawasan hutan di wilayah kecamatan;
  25. memberikan bimbingan dan penyuluhan terhadap masyarakat dalam rangka konservasi kawasan hutan;
  26. melakukan pengawasan usaha pemanfaatan kawasan, pemanfaatan jasa lingkungan wisata alam, pemanfaatan air, pemanfaatan keindahan dan kenyamanan skala kecamatan;
  27. melaksanakan inventarisasi dan identifikasi wilayah pengelolaan hutan kemasyarakatan yang ada di wilayah kecamatan;
  28. mengumpulkan informasi dalam rangka perencanaan pembangunan kehutanan yang ada di wilayah kecamatan;
  29. melaksanakan identifikasi dan inventarisasi kebutuhan obat hewan wilayah kecamatan;
  30. melaksanakan penetapan lokasi dan penyebaran bibit ternak wilayah kecamatan;
  31. melaksanakan pengawasan penyaluran ternak bibit yang dilakukan oleh swasta wilayah kecamatan;
  32. melaksanakan p engamatan, penyidikan dan pemetaan penyakit hewan wilayah kecamatan;
  33. melaksanakan pengawasan kesehatan masyarakat veteriner skala kecamatan;
  34. melaksanakan pengawasan pelaksanaan penanggulangan wabah dan penyakit hewan menular wilayah kecamatan;
  35. menyiapkan bahan untuk evaluasi dan pelaporan kegiatan pembangunan pertanian dan perikanan tingkat kecamatan;
  36. menghimpun, mengolah dan menganalisa data serta penyajian data hasil kegiatan seksi pertanian;
  37. mengevaluasi pelaksanaan tugas dan menginventarisasi permasalahan dilingkup tugasnya serta mencari alternatif pemecahannya;
  38. mempelajari, memahami dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan lingkup tugasnya sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas;
  39. memberikan saran dan pertimbangan teknis kepada atasan;
  40. membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat berjalan lancar sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
  41. memberi petunjuk kepada bawahan agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku;
  42. menilai hasil kerja bawahan dengan memonitor dan mengevaluasi hasil kerjanya;
  43. menyusun laporan pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan kepada atasan;
  44. melaksanakan tugas yang dilimpahkan Bupati kepada Camat dalam urusan bidang pertanian, kehutanan dan perikanan;
  45. melaksanakan tugas kedinasanan lainnya yang diberikan oleh atasan.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *